as long as I have you…

Sekarang sejak saya tinggal di rumah suami (ya rumah sendiri jg sih sebenarnya), kalau lg ga berangkat bareng suami, saya harus pulang pergi ngantor dengan transportasi umum. Dari rumah naik ojek, lanjut angkot, lanjut metromini, hingga akhirnya bus Trans Jakarta. Wew… Ribet dan terkesan jauh banget, ya? Iyalah. Kira-kira jarak dari rumah ke kantor itu PP sekitar 50km.

Dalam seminggu, 3 hari jadwal saya masuk jam 7 pagi, 2 hari sisanya masuk jam 9. Kalau masuk jam 7 pagi, saya harus berangkat dr rumah sekitar jam 5.15. Sampai di kantor jam 6.45. Kurang lebih 1,5 jam perjalanan. Kalo pulang? Jangan tanya. Bisa 2 kalinya. Udah bela-belain tenggo balik jam 4 sore pun, sampe rumah jam 7 malam. 3 jam waktu perjalanannya. Lama ya? Iyalah. Jauh. Sampai rumah, saya cuma istirahat sebentar lalu lanjut masak makan malam dan beberes rumah.

Hingga saat ini, saya masih merasa badan saya sulit beradaptasi. Yg biasanya dr kos ke kantor cuma 45 menit naik commuterline, sekarang rata-rata lama perjalanan saya 2-2,5 jam. Selalu dapat duduk sih, tp tetap aja kaki dan punggung pegel. Untungnya saya nggak selalu bertransportasi umum. Kalau saya masuk jam 9 pagi, PP ke kantor bisa naik motor bareng suami. Lama perjalan cuma 1 sampai 1,5 jam lah sekali jalan.

Tapi meskipun pulang-pulang capek, saya selalu berusaha masak makan malam sebelum suami pulang. Padahal sisa tenaga tinggal sedikit. Untungnya, suami saya selalu lebih memilih makan di rumah. Semalam apapun ia tiba di rumah, kalau dia tau saya masak, dia nggak akan makan di luar. Sweet, huh? :] Udah capek masak gitu lihat suami makannnya lahap, rasanya pegel di badan langsung hilang… :’]

Lebih bersyukur lg, saya punya suami yg sangat pengertian. Kalau dia tau saya terlalu lelah utk masak, malah dia yg masakin saya makan malam. Saya cuma disuruh istirahat di kamar hingga masakan tersedia di meja makan. Padahal saya tau, dia jg capek bawa motor sejauh itu. Hanya saja dia lebih kuat dr saya. Secapek apapun badannya, kalau dia lg ingin masak, dia akan masak. Nggak cuma masakin saya makan malam. Dia jg akan dgn suka rela membuatkan saya susu jahe di saat badan saya sedang nggak fit. Bahkan juga akan membantu saya beberes rumah! ^^

Capek kerja, iya.
Lelah di jalan, iya.
Tp selama saya punya suami yg sangat menyayangi saya, yang akan bersama saya sesulit apapun situasinya, ah… Rasanya saya nggak punya alasan utk mengeluh. :]